Whatsapp: +62813-9247-2500 (English) / 0813 7222 2565 (Indonesia) terapibatam@gmail.com

Pemerintah Jepang akan segera mempersulit siswa asing di sekolah-sekolah berbahasa Jepang untuk menyelesaikan kursus mereka dengan cepat dan menghabiskan sisa tahun bekerja.

Inisiatif ini mencerminkan kekhawatiran pemerintah bahwa peningkatan pesat jumlah sekolah tersebut telah menyebabkan penurunan kualitas pendidikan yang mereka sediakan. “Yang perlu kita lakukan adalah memiliki sekolah bahasa Jepang yang memfokuskan kembali pada apa yang seharusnya mereka lakukan, yaitu untuk memberikan pembelajaran bahasa Jepang,” kata seorang pejabat Departemen Kehakiman.

Kementerian percaya bahwa semakin banyak sekolah yang didorong oleh keinginan mereka yang semakin meningkat untuk menerima siswa yang datang ke Jepang terutama untuk bekerja. Di antara masalah-masalah yang muncul adalah kasus-kasus para operator yang ditangkap karena merujuk para siswa kepada para majikan untuk bekerja paruh waktu, dan memungkinkan mereka untuk bekerja lebih lama daripada yang diizinkan oleh hukum.

Revisi persyaratan lisensi sekolah, berlaku pada bulan Oktober, akan mencakup persyaratan bahwa setiap kursus berlangsung setidaknya 35 minggu setahun. Saat ini, siswa hanya diminta untuk menghasilkan 760 kredit per tahun, yang memungkinkan mereka menyelesaikan satu tahun sekolah hanya dalam waktu enam bulan di beberapa sekolah.

Beberapa lembaga mempromosikan ini kepada siswa sebagai kesempatan untuk bekerja untuk perluasan yang panjang. Jumlah sekolah bahasa Jepang di negara itu telah meningkat dengan cepat menjadi sekitar 680 pada bulan April, lebih besar dari jumlah universitas swasta, karena semakin banyak warga asing yang mendaftar.

Pemerintah telah menetapkan tujuan untuk meningkatkan jumlah mahasiswa asing menjadi 300.000 pada tahun 2020. Menurut Organisasi Layanan Mahasiswa Jepang, ada sekitar 267.000 mahasiswa asing yang terdaftar di universitas dan sekolah berbahasa Jepang pada Mei 2017, naik sekitar 11% dari tahun sebelumnya dan rekor tertinggi. Jumlah yang terdaftar di sekolah bahasa Jepang meningkat sekitar 10.000, atau 15%, menjadi sekitar 78.000 dari tahun sebelumnya, dan sekitar 230% dari lima tahun sebelumnya.

Jumlah mereka yang belajar di universitas dan institusi pendidikan tinggi lainnya mencapai 188.000, naik 10% dari tahun sebelumnya. Secara hukum, untuk mendapat lisensi, sekolah bahasa Jepang harus memenuhi persyaratan seperti periode kelas tertentu dan jumlah minimum staf pengajar.

Sekolah berlisensi dapat beroperasi sebagai lembaga pendidikan, perusahaan saham gabungan atau perusahaan perorangan. Masalah lainnya adalah kekurangan orang yang memenuhi syarat untuk bekerja sebagai kepala sekolah, yang mengakibatkan individu melayani sebagai kepala sekolah untuk banyak sekolah. Ini telah mendorong pemerintah untuk mempertanyakan standar tata kelola sekolah.

Dalam aturan baru, seseorang akan diizinkan untuk melayani sebagai kepala sekolah hanya dari dua sekolah, dan hanya dengan wakil kepala sekolah yang melayani di masing-masing sekolah. Saat ini, sekolah yang ingin mendapatkan lisensi mengharuskan kepala sekolah memiliki setidaknya lima tahun pengalaman dalam pekerjaan yang berhubungan dengan pendidikan.

Untuk memberikan sekolah cukup waktu untuk menemukan kepala sekolah yang berkualitas, mereka yang saat ini berbagi kepala sekolah akan memiliki waktu lima tahun untuk mempersiapkannya. Oleh sebab itu sebaiknya kalian mendaftarkan diri untuk kursus Di fortuner.id terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk mencari kehidupan Di Jepang.


Sumber: Nikkei